Cerita Sebalik Kisah Penerjun Cilik China Ini BERJAYA Buat Ramai Sebak

ACARA akh1r terjun papan anjal bagi kategori 10 meter wanita di Pusat Akuatik Tokyo sudah pun selesai petang tadi menyaksikan China memonopoIi dua tempat teratas dengan sekaligus menambah jumlah kutipan pingat emas dan perak mereka bagi Olimpik Tokyo 2020.

Lebih mencur1 tumpuan pastinya dua terjunan “perfect score” yang dilakukan penerjun cilik China, Quan Hongchan sehingga berjaya mencatatkan mata keseluruhan yang menakjubkan 466.20 mata untuk mera1h emas.

Malah kemenangan ini menjadikan dia penerjun ke-2 termuda China yang pernah meraih pingat emas Olimpik selepas FU Mingxia (13 tahun) pada Olimpik Barcelona 1992.

Ada kisah sedih disebaIiknya

Namun disebaIik kemenangannya, tersimpan satu kisah sed1h yang menyeIubungi atlet cilik berusia 14 tahun dari Zhanjiang, China ini.

Bergelar seorang anak petani, Quan dibesarkan dalam keluarga yang serba kekurangan. Dia dari berusia 7 tahun sudah mula menceburi bidang sukan papan anjal

Mahukan kemenangan untuk raw4tan ibunya

Namun perjvangannya di pentas Olimpik bukan sekadar atas dasar cintanya untuk negara, sebaIiknya dia menanam azam untuk memenangi emas sama seperti atlet China masa dahulu, untuk mendapatkan wang.

Namun wang berkenaan bukanlah untuk kegunaan persendiriannya, sebaliknya untuk kegunaan raw4tan ibunya.

Menurut Iaporan media, ibunya yang berada di kampung halaman sedang sak1t dan memerlukan wang yang tinggi untuk merawat penyak1tnya.

Fakt0r-fakt0r ini menjadi pendorong dan mot1vasi untuk dia kekaI cekaI dan bersemangat demi mengvbah nasib keluarganya.

“K0s raw4tan ibu saya agak tinggi. Jadi saya rasa harus berusaha menjana pendapatan untuk membantu keluarga,” katanya menerusi satu temu ramah bersama media tempatan sebelum kejohanan Olimpik Tokyo 2020.

Hasil usaha kerasnya, dia kini berjaya menggenggam pingat emas sekaligus menjadi penerjun terbaik dunia bagi kategori 10 meter wanita walaupun baru pertama kali menyertai sukan Olimpik.

“Saya ingin berterima kasih ( kepada ibu bapa dan bekas jurulatih ) kerana menggaIakkan saya untuk sentiasa bertenang dan beraksi dengan bebas tanpa mengira sama ada saya mendapat pingat atau tidak.

“Saya tidak fikir saya seorang yang Iuar biasa. Saya kurang b1jak dalam pelajaran. Jika anda tanyakan saya soalan (akadem1k) tiada apa-apa dalam fikiran saya,” katanya dipetik dari portal Xinhua.

Kisahnya nyata menarik perhat1an ramai netizen Malaysia. Ramai yang meIuahkan rasa seb4k sebaik mengetahui k1sah sebenar atlet cilik tesebut.

sumber : BuzzKini

Harap Maaf